Diuji: Apakah Chip M2 Apple Meningkatkan Kinerja Grafis?

Chip internal terbaru Apple, M2, menjanjikan kinerja yang lebih baik, masa pakai baterai lebih lama, dan grafis yang ditingkatkan. Kami telah menguji prosesor baru untuk aplikasi umum dan meninjau laptop pertama dengannya, MacBook Pro 13 inci edisi 2022. Kami juga telah mengomentari peningkatan kemampuan yang dibawa oleh system-on-a-chip (SoC) M2 baru ini ke Mac terbaru. Tapi apa yang ditawarkan M2 untuk grafis dan game?

Menurut Apple, M2 menghadirkan grafik yang lebih cepat serta kekuatan pemrosesan yang lebih besar. Tentu saja, itu membuat kami penasaran tentang bagaimana GPU yang ditingkatkan dibandingkan dengan chip M1 Pro dan M1 Max yang lebih lama, serta M1 asli. Apakah M2 menetapkan standar baru untuk grafis terintegrasi pada mesin Apple? Kami kembali ke bangku tes untuk mencari tahu.

Apple M2: Lebih Banyak Otot untuk Grafik Level Awal

Chip M2 menghadirkan daftar peningkatan, dari jumlah transistor total hingga bandwidth memori yang lebih luas, dan juga menawarkan mesin saraf yang lebih cepat dan akselerasi ProRes. Namun, yang paling penting untuk diskusi ini: Prosesor M2 dapat memiliki lebih banyak inti GPU daripada chip M1. Versi dasar M1 hadir dalam varian dengan tujuh atau delapan core GPU, sedangkan M2 hadir dalam versi delapan core atau 10 core.

Core GPU yang ditambahkan berarti lebih banyak otot yang didedikasikan untuk kinerja grafis, tetapi peningkatan lain dalam chip harus berkontribusi juga, seperti peningkatan bandwidth dan desain yang lebih hemat energi.

Menurut Apple, M2 mengemas kinerja grafis 25% lebih tinggi daripada M1 saat menggunakan jumlah daya yang sama. Pada daya maksimum, peningkatan kinerja yang diiklankan naik hingga 35% di atas kemampuan terbaik yang dapat dilakukan M1. Itu akan menghasilkan kinerja yang lebih lancar dan lebih cepat dalam game dan aplikasi intensif grafis lainnya untuk siapa saja yang menggunakan MacBook Pro atau MacBook Air baru yang didukung M2.

M2 vs. M1 Pro vs. M1 Max

M2 menempati tempat yang sangat spesifik dalam keluarga silikon Apple, dengan prosesor M1 masih tersedia sebagai model tingkat lebih rendah dan M1 Pro dan M1 Max yang lebih tangguh ditawarkan sebagai opsi premium dalam sistem macOS yang lebih mahal. (Varian M1 Ultra tip-top juga tersedia sebagai opsi dengan desktop Mac Studio).

Itu berarti chip M2 harus berjalan di atas tali antara tingkat atas dan bawah ini dalam hal kinerja. Dalam ulasan kami tentang MacBook Pro 13 baru, kami menemukan bahwa itu memenuhi misi itu dengan tepat, menawarkan kinerja pemrosesan tepat antara M1 asli dan M1 Pro dan M1 Max yang lebih premium.

Tapi bagaimana dengan kinerja grafis? Sekali lagi, M2 tampaknya secara ahli disesuaikan dengan posisi level awal. Seperti disebutkan, sementara Apple M1 memiliki tujuh atau delapan core GPU, chip M2 memiliki delapan hingga 10. Tetapi M1 Pro memiliki 14 atau 16 core, tergantung pada model chip tertentu, dan skala M1 Max bahkan lebih tinggi dengan 24 atau 32 core. inti GPU.

Intinya adalah bahwa bahkan di bidang grafis, di mana M2 menjanjikan kemajuan terbesarnya di atas M1, itu masih tidak dimaksudkan untuk bersaing dengan M1 Pro atau M1 Max, untuk informasi lebih lengkapnya Anda dapat mengunjungi Trestle on Tenth.

 

Apel di Bangku: Pengujian Grafis M2

Untuk mengetahui seberapa besar chip M2 meningkatkan grafis dan permainan Mac, kami beralih ke tes benchmark kami.

Untuk sebagian besar perbandingan M1, kami beralih ke Apple MacBook Pro 13-Inch versi M1 akhir 2020 , yang merupakan perbandingan paling langsung dengan Apple MacBook Pro 13-Inch yang baru-baru ini kami tinjau (versi 2022 M2). Namun, untuk beberapa pengujian, kami memiliki data pengujian yang lebih lengkap untuk Apple MacBook Air versi M1 akhir 2020 . Secara umum, keduanya menawarkan hasil yang cukup sebanding, terutama dalam konteks yang lebih luas dibandingkan dengan model M2 yang lebih baru dan model Pro dan Max M1 yang lebih bertenaga. Namun perlu dicatat bahwa kedua model menggunakan GPU delapan inti, bukan GPU tujuh inti bertenaga rendah yang ditawarkan Apple untuk konfigurasi paling terjangkau.

Tes pertama yang akan kita lihat adalah GFXBench, tes rendering lintas platform. Kami menjalankan dua skenario di luar layar, Car Chase 1080p yang tidak terlalu menuntut dan subtes Aztec Ruins 1440p yang lebih intens. Baik grafik latihan dan shader komputasi, tetapi yang satu berfokus pada pengujian perangkat keras dan yang lainnya pada antarmuka pemrograman aplikasi (API) OpenGL. Angka yang lebih tinggi lebih baik.

Kami kemudian menantang GPU dengan contoh beban kerja rendering di Blender. Meskipun tolok ukur ini menawarkan tes rendering yang digerakkan oleh CPU dan GPU, yang terakhir lebih terkait dengan pertanyaan tentang kinerja GPU. Terlepas dari itu, chip baru kembali tertinggal di belakang M1 Pro dan M1 Max, membuat prosesor yang lebih tua bertaruh lebih baik untuk kinerja grafis bergaya workstation.

Terakhir, untuk melihat sekilas game dunia nyata, kami menjalankan benchmark yang lebih lama—Rise of the Tomb Raider, salah satu dari sedikit judul AAA yang tersedia untuk Mac. Alat pembandingan bawaan game menunjukkan pola yang sama yang kami lihat dalam pengujian kami yang lain, dengan M2 mengungguli M1 tetapi tidak dengan margin yang cukup untuk mengancam chip M1 Pro atau M1 Max. Meskipun demikian, GPU M2 memang mengelola kecepatan bingkai 50 bingkai per detik atau lebih, bahkan pada tingkat detail yang tinggi, sehingga tentu saja mampu menjalankan setidaknya beberapa perpustakaan permainan terbatas yang tersedia untuk Mac selama resolusinya tetap masuk akal.

Potensi Grafis Hebat, Tapi Dimana Gamenya?

Memang, kendala terbesar bagi penggemar Apple yang berharap untuk bermain game bukanlah kinerja, tetapi kurangnya dukungan untuk sebagian besar judul anggaran besar saat ini. Prospek game Apple selalu rumit, dengan lebih sedikit game macOS dibandingkan dengan jumlah judul Windows yang tersedia, dan perpindahan Mac dari Intel telah memperburuk keadaan karena MacBook tidak lagi menggunakan arsitektur prosesor dan mesin grafis yang sama dengan rig gaming Windows. Beberapa di antaranya dapat diatasi dengan menjalankan game di Rosetta 2 atau bahkan dengan menginstal Windows di bawah alat seperti Parallels Desktop, tetapi ini tidak selalu merupakan solusi yang mulus dan mulus.

Apple telah mencoba untuk memperluas daya tariknya kepada para gamer dan membawa beberapa kesuksesan game iPad ke Mac dengan Apple Arcade, tetapi itu masih merupakan segmen yang cukup khusus, dengan sedikit tumpang tindih antara perpustakaan game Mac dan Windows. Intinya adalah bahwa Apple membuat komputer hebat dengan grafik yang sangat mumpuni — terutama untuk pro desain dan pembuat konten digital — tetapi gamer kemungkinan akan tetap menggunakan Windows di masa mendatang.

 

Dengan M2, Apple Menyambungkan Jarum Silikon

Dalam analisis terakhir, sulit untuk tidak terkesan dengan betapa sempurnanya Apple memposisikan chip M2. Prosesor baru berdiri sebagai langkah maju yang solid dari M1, dan sebagai contoh pertama dari generasi kedua desain CPU in-house Apple, ini adalah pemenang dalam segala hal.

Tetapi ia melakukan ini tanpa menginjak kaki M1 Pro atau M1 Max, meninggalkan chip yang lebih kuat untuk terus memberi daya pada model MacBook Pro premium. Meskipun kemungkinan kita akan melihat varian M2 tambahan dalam waktu dekat (M2 Pro dan M2 Max, siapa saja?), mereka mungkin tidak akan muncul paling cepat hingga tahun 2023. Apple ingin tetap menjual profesional MacBook Pro 14-Inch dan M1 Max MacBook Pro 16-Inch, tetapi tidak dapat melakukannya jika MacBook Pro 13 yang lebih murah memiliki prosesor yang lebih baru dan lebih baik di dalamnya.

Secara keseluruhan, itu membuat M2 menjadi peningkatan yang bagus tetapi tidak penting bagi orang yang membutuhkan tenaga kuda grafis. MacBook Pro berbasis M2 benar-benar hanya layak didapatkan jika Anda sudah membutuhkan MacBook baru, sedangkan MacBook Air 2022 menawarkan desain ulang yang jauh lebih luas untuk menggoda pembeli serta prosesor baru.

You may also like...

Leave a Reply

Your email address will not be published.